Rabu, 05 Maret 2014

Daily Note-Sakit Tapi Ga Sakit



Sabtu, 11 Januari 2014 16:22
            Sekarang ujan, gue lupa bawa payung. Ga bawa jas ujan juga, tapi gapapa lah, gue kan di kamar, ga kemana-mana. Ngpain juga ngurusin payung. Hhh... Dari beberapa hari yang lalu kerjaan gue cuma ngojekin nenek doang. Ini liburan coy. Kenapa jadi ngojeek!
Gini siklusnya:
Bangun è solat è masak è sarapan è beberes è diteriakin nenek minta anterè ke puskesmas è nunggu ampe jamuran di tempat parkir è ke rsud è motokopi ktp dll è balik lagi è jamuran lagi.
Nenek tuh aneh banget. Dia selalu bilang kalo dia sakit. Padahal, setau dan sepenglihatan gue, nenek tuh bai-baik aja.. Ga sakit. Yaa... paling cuma batuk aja dikit. Entah apaan yang di periksain ke dokter teh. Malah pernah juga, tangannya keseleo, ga tau gegara apa, tapi katanya sih tangannya sakit kalo digerakin keatas, nah... kalo orang normal kan berobatnya ke tukang urut ya. Nenek? Nenek berobat ke tabib. Dan entah kenapa tabib yang kata nenek TOPCER itu ngasi nenek obat dedaunan yang harus direbus dan dicampur ini itu, terus harus nebarin asep asep kemenyan di seluruh bagian rumah. Edaaaaannn... Gila kali tu tabib yak. Alhasil kelakuan nenek yang nyebarin menyan itu bikin gue sekeluarga merinding disko. Iya kalo nenek gue sembuh, nah kalo tambah sakit trus tiba-tiba ayan gegara ngeliat yang engga engga gimana? Mau tanggung jawab? Heran.. bisa-bisanya nenek masi percaya ama yang gitu-gituan.
Terus nenek berobatnya kalo ga di dukun ya di puskesmas ato RSUD. Udah gitu pake bikin askes segala lagi. Niat amat mau berobatnya, eh mungkin lebih tepat dengan ‘niat amat pengen gratisannya’. *cucu durhaka*
            Nenek.. nenek.. dia tuh udah sering gue bilangin, gini..
            “Nek, nenek tuh ga sakit.. itu cuma prasaan nenek aja. Tuh buktinya sehat-sehat aja kan..” *nada yang super duper lembut biar didengerin*
            “Aaahh.. sok tau kamu. Yang ngerasain kan nenek bukan kamu.”
            “Emang apa yang nenek rasain? Sakit? Engga kan?”
            “Ya sakitlaah... Masa ga sakit gue pake berobat segala, emang lo pikir gue gila?”
*nah lohh! Mampus nenek udah berubah jadi NL*                            *NL is Nenek Lampir*
Tapi kalimat tadi serius loh, nenek gue emang bilang begitu, sumpah. Dan kalo nenek udah bilang gitu, gue langsung kicep. Ga ngomong apa-apa. Kalo diterusin bisa ayan ditempat gue.
Udah dulu lah,kalo ngomongin nenek mah ga akan ada selese selesenya. Bisa kalah skripsi  kakak gue ntar. Bye.

Kamis, 10 Oktober 2013

akuntansi



Akuntansi. A k u n t a n s i. Entah pelajaran apa itu.
Mungkin gue akan berubah total, menjelma menjadi HULK yang penuh dengan angka-angka gara-gara esmosi sama yang namanya mata kuliah akuntansi!
Lama-lama tingkat sress gue bisa melebihi stressnya para ibu-ibu yang kehilangan ikan asin sekarung. Gimana ini gimanaaaaa. Ya Alloh, kenapa harus ada akuntansi? Kenapa Engkau menyiksaku dengan mata kuliah ini. Cukup saja dengan salah masuk jurusan dan sekarang Dirimu menambahnya dengan menciptakan Akuntansii? Salah apa?
            Neraca  lajur, buku besar, laporan laba rugi, dan segala hal-hal yang bersodaraan sama akuntansi kaya lagi muter-muter ngelilingin otak gue tanpa ampun. Rasanya kaya lagi diinjek-injek sama barisan tentara yang lagi lari latihan militer itu. DRAP DRAP DRAP DRAP DRAP! Kepala gue jadi berasa mau bobrok saking kencengnya tu tentara ngentakin kaki. Sakiiiit.
Kenapa mereka begitu mudahnya ngerjain akuntansi yang jelas-jelas ngjelimet begitu? Kenapa mereka dengan santainya nyebut istilah-istilah akuntansi yang SANGAT jelas bikin enek gitu? Mereka sarapan tiap harinya pake apa sih? Kenapa bisa sebegitu nyambungnya diajakin ngomongin pelajaran aneh seperti itu. Mereka yang kebanyakan makan vitamin atau gue yang obesitas? Oke, kita skip. Ini ga ada hubungannya sama sekali sama obesitas. Di kelas gue ini, yang pinter akuntasi maybe bisa diitung jumlah orangnya. Barisan depan itu udah pasti pinter. Dan yang biasanya duduk di bagian depan itu dipastikan lagi adalah anak-anaknya akuntansi yang waktu SMEAnya emang ngambil jurusan akuntanssi. Gak heran dong kalo mereka jauh lebih ngerti daripada gue.
Setiap mata kuliah akuntansi ini pasti ada aja tugas, ato gak latihan yang dikasih sama sang shocking dosen. Kenapa gue bilang shocking dosen, karena beliau ini paling seneng ngambil absen acak sambil ngasih pertanyaan yang seringnya bikin mahasiswa-termasuk gue-kaget setengah mateng dan berhasil menjadikan semua yang ada di otak gue tambah buyar. Tapi seenggaknya, cara ngajar yang kaya gitu bisa bikin otak gue terpaksa mencerna, ato bahkan menelan bulat-bulat pelajaran dari dunia lain itu.
            Terimakasih pak, kayanya lain kali kalo saya ikut mata kuliah bapak lagi, saya kudu nyiapin mental dan sebotol tebs buat tiap kali pertemuannya. Bukan buat bapak tebsnya. Buat saya. Biar sekalian shock beneran sayanya -____- sekian.

*tulisan lama baru sempet posting*

Jumat, 12 Juli 2013

Happy Birthday Diamond !!



Ehm.. sebelumnya, mau minta maap sih.. Maap setulus-tulusnya buat dewi akuntansi gue yang sedang mengadu nasib di rimba sana :D *pamer gigi*

Maapkan atas kesalahan muridmu yang telat memberi ucapan selamat inihh.. Itu bukan kesengajaan guru, semua dikarenakan sinyal di kos kosannya rebutan, subsidi sinyal dari operator yang bersangkutan sangat minim mba broh, sumpah susah banget. Harap makluumm. Tapi terimakasih loh buat kirimannya di wall gue. Pas bacanya, berasa gimanaaa gitu kan. Ada bangganya, ada ge ernya, ada sesuatunyalah pokonyah. Tulisannya gini:

            “belum afdol kalo belum dapat ucpan ultha dari teman sesama penulis sejati nih,,, heheh”

Cie cie cie... Satu kalimat itu aja udah bikin badan gue tergamang-gamang hahaha. Kata “penulis sejati”nya berasa mau gue bold dan underline. Mungkin maksud penulis sejatinya itu adalah penulis yang kerjaannya nulis mulu dan ga terbit-terbit tulisannya kali ya hahaha.

Bdw, Happy Birthday loh buat dirimu yang kotanya ga punya jam gadang.. Happy Birthday loh buat dirimu yang pacarnya roby, happy birthday loh buat dirimu yang giginya punya anting :D

Selamat selamaaattt!!!!! HAPPY BIRTHDAY :*

Pengen curhat dikit mbak broh, pas SP kemaren, akuntansinya enak loh.. Nyenengin. Dosennya baiiikk begete. Saking baiknya, tiap hari tanpa ampun kita dapet tugas mulu -__- tiap malem kerjaannya megangin kalkulator. Tiap siang kerjaannya beli double folio, tiap pagi kerjaannya mencret-mencret, tapi ajaibnya kita jadi pada ngertii.. yang tadinya berniat untuk melambaikan tangan pada kamera, jadi diurungkan. Hebatlah dosennya mah, gaooll Top Cerrr.. Tau gak nilai uts akuntansi kitah? 100 mameeeeennn hahahha. Itu rekor terbaru buat gue kan ya bu guruu? Hebat kaaan :D

Sekarang tinggal nunggu nilai keluar ini.. fyuuhh akhirnya kelar juga peperangan dengan jurnal dan sodara-sodaranya itu. Tunggu kedatanganku di rumahmu saat akuntansi manajemen semester selanjutnya bu guru. Selamat mengajar :D

Senin, 27 Mei 2013

Ayah



Kita bahas tentang ayah yuk..

Dibaca ya... :)

Biasanya, bagi seorang anak perempuan yang sudah dewasa, anak perempuan yang sedang bekerja diperantauan, anak perempuan yang ikut suaminya merantau di luar kota atau luar negeri, anak perempuan yang sedang bersekolah atau kuliah jauh dari kedua orang tuanya…..akan sering merasa kangen sekali dengan ibunya.

Lalu bagaimana dengan Ayah?

Mungkin karena ibu lebih sering menelepon untuk menanyakan keadaanmu setiap hari, tapi tahukah kamu, jika ternyata ayah-lah yang mengingatkan Ibu untuk menelponmu?

Mungkin dulu sewaktu kamu kecil, Ibu-lah yang lebih sering mengajakmu bercerita atau berdongeng, tapi tahukah kamu, bahwa sepulang Ayah bekerja dan dengan wajah lelah Ayah selalu menanyakan pada Ibu tentang kabarmu dan apa yang kau lakukan seharian?

Pada saat dirimu masih seorang anak perempuan kecil…… Ayah biasanya mengajari putri kecilnya naik sepeda. Dan setelah Ayah mengganggapmu bisa, Ayah akan melepaskan roda bantu di sepedamu.

Kemudian Ibu bilang : “Jangan dulu Ayah, jangan dilepas dulu roda bantunya”, Ibu takut putri manisnya terjatuh lalu terluka….
Tapi sadarkah kamu?
Bahwa Ayah dengan yakin akan membiarkanmu, menatapmu, dan menjagamu mengayuh sepeda dengan seksama karena dia tahu putri kecilnya PASTI BISA.

Pada saat kamu menangis merengek meminta boneka atau mainan yang baru, Ibu menatapmu iba.. Tetapi Ayah akan mengatakan dengan tegas : “Boleh, kita beli nanti, tapi tidak sekarang”
Tahukah kamu, Ayah melakukan itu karena Ayah tidak ingin kamu menjadi anak yang manja dengan semua tuntutan yang selalu dapat dipenuhi?

Saat kamu pilek, Ayah yang terlalu khawatir sampai kadang sedikit membentak dengan berkata : “Sudah di bilang! kamu jangan minum air dingin!”. Berbeda dengan Ibu yang memperhatikan dan menasihatimu dengan lembut. Ketahuilah, saat itu Ayah benar-benar mengkhawatirkan keadaanmu.

Ketika kamu sudah beranjak remaja….
Kamu mulai menuntut pada Ayah untuk dapat izin keluar malam, dan Ayah bersikap tegas dan mengatakan: “Tidak boleh!”. Tahukah kamu, bahwa Ayah melakukan itu untuk menjagamu?
Karena bagi Ayah, kamu adalah sesuatu yang sangat – sangat luar biasa berharga..

Setelah itu kamu marah pada Ayah, dan masuk ke kamar sambil membanting pintu… Dan yang datang mengetok pintu dan membujukmu agar tidak marah adalah Ibu…. Tahukah kamu, bahwa saat itu Ayah memejamkan matanya dan menahan gejolak dalam batinnya, Bahwa Ayah sangat ingin mengikuti keinginanmu, Tapi lagi-lagi dia HARUS menjagamu?

Ketika saat seorang cowok mulai sering menelponmu, atau bahkan datang ke rumah untuk menemuimu,
Ayah akan memasang wajah paling cool sedunia…. :’) Ayah sesekali menguping atau mengintip saat kamu sedang ngobrol berdua di ruang tamu..
Sadarkah kamu, kalau hati Ayah merasa cemburu?
Saat kamu mulai lebih dipercaya, dan Ayah melonggarkan sedikit peraturan untuk keluar rumah untukmu, kamu akan memaksa untuk melanggar jam malamnya.

Maka yang dilakukan Ayah adalah duduk di ruang tamu, dan menunggumu pulang dengan hati yang sangat khawatir… Dan setelah perasaan khawatir itu berlarut – larut…
Ketika melihat putri kecilnya pulang larut malam hati Ayah akan mengeras dan Ayah memarahimu.. . Sadarkah kamu, bahwa ini karena hal yang di sangat ditakuti Ayah akan segera datang?
“Bahwa putri kecilnya akan segera pergi meninggalkan Ayah”

Setelah lulus SMA, Ayah akan sedikit memaksamu untuk menjadi seorang Sarjana.

Ketahuilah, bahwa seluruh paksaan yang dilakukan Ayah itu semata – mata hanya karena memikirkan masa depanmu nanti… Tapi toh Ayah tetap tersenyum dan mendukungmu saat pilihanmu tidak sesuai dengan keinginan Ayah..

Ketika kamu menjadi gadis dewasa…..Dan kamu harus pergi kuliah dikota lain… Ayah harus melepasmu di bandara.
Tahukah kamu bahwa badan Ayah terasa kaku untuk memelukmu?
Ayah hanya tersenyum sambil memberi nasehat ini – itu, dan menyuruhmu untuk berhati-hati. .
Padahal Ayah ingin sekali menangis seperti Ibu dan memelukmu erat-erat.
Yang Ayah lakukan hanya menghapus sedikit air mata di sudut matanya, dan menepuk pundakmu berkata “Jaga dirimu baik-baik ya sayang”.

Ayah melakukan itu semua agar kamu KUAT…kuat untuk pergi dan menjadi dewasa.
Disaat kamu butuh uang untuk membiayai uang semester dan kehidupanmu, orang pertama yang mengerutkan kening adalah Ayah.
Ayah pasti berusaha keras mencari jalan agar anaknya bisa merasa sama dengan teman-temannya yang lain.

Ketika permintaanmu bukan lagi sekedar meminta boneka baru, dan Ayah tahu ia tidak bisa memberikan yang kamu inginkan….
Kata-kata yang keluar dari mulut Ayah adalah : “Tidak….. Tidak bisa!”
Padahal dalam batin Ayah, Ia sangat ingin mengatakan “Iya sayang, nanti Ayah belikan untukmu”.
Tahukah kamu bahwa pada saat itu Ayah merasa gagal membuat anaknya tersenyum?

Saatnya kamu diwisuda sebagai seorang sarjana. Ayah adalah orang pertama yang berdiri dan memberi tepuk tangan untukmu.
Ayah akan tersenyum dengan bangga dan puas melihat “putri kecilnya yang tidak manja berhasil tumbuh dewasa, dan telah menjadi seseorang”
Sampai saat seorang teman Lelakimu datang ke rumah dan meminta izin pada Ayah untuk mengambilmu darinya. Ayah akan sangat berhati-hati memberikan izin..

Karena Ayah tahu……

Bahwa lelaki itulah yang akan menggantikan posisinya nanti.

Dan akhirnya….
Saat Ayah melihatmu duduk di Panggung Pelaminan bersama seseorang Lelaki yang di anggapnya pantas menggantikannya, Ayah pun tersenyum bahagia…..
Apakah kamu mengetahui, di hari yang bahagia itu Ayah pergi kebelakang panggung sebentar, dan menangis?
Ayah menangis karena papa sangat berbahagia, kemudian Ayah berdoa…..
 
Dalam lirih doanya kepada Tuhan, Ayah berkata:
“Ya Allah, ya Tuhanku …..Putri kecilku yang lucu dan kucintai telah menjadi wanita dewasa yang cantik….
Bahagiakanlah ia bersama suaminya…”

Setelah itu Ayah hanya bisa menunggu kedatanganmu bersama cucu-cucunya yang sesekali datang untuk menjenguk… Ayah telah menyelesaikan tugasnya menjagamu ...


Ayah, Bapak, atau Abah kita…Adalah sosok yang harus selalu terlihat kuat…
Bahkan ketika dia tidak kuat untuk tidak menangis…
Dia harus terlihat tegas bahkan saat dia ingin memanjakanmu. .
Dan dia adalah yang orang pertama yang selalu yakin bahwa “KAMU BISA” dalam segala hal..

Sumber: Mbah Gugel. Saya lupa sumbernya, maaf ga bisa cantumin sumber aslinya. Semoga bermanfaat :)